Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Sari
● online
Sari
● online
Halo, perkenalkan saya Sari
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja
Kontak Kami
Member Area
Rp
Keranjang Belanja

Oops, keranjang belanja Anda kosong!

Beranda » Blog » Tipe-Tipe Bed Pasien yang Ada di Rumah Sakit

Tipe-Tipe Bed Pasien yang Ada di Rumah Sakit

Diposting pada 1 February 2024 oleh SulthanMedic / Dilihat: 16 kali / Kategori:

Pengertian

Bed pasien merujuk pada tempat tidur atau ranjang yang digunakan oleh seorang pasien di rumah sakit atau fasilitas perawatan kesehatan. Bed pasien dirancang untuk memberikan kenyamanan dan dukungan bagi pasien yang sedang dalam perawatan medis. Bed ini sering dilengkapi dengan fitur-fitur seperti pengaturan ketinggian, posisi berbaring yang dapat diubah, dan roda untuk memudahkan pergerakan.

Ada beberapa jenis bed pasien, termasuk bed standar dengan bingkai logam atau kayu, serta bed elektrik yang dapat dikontrol dengan menggunakan panel atau remote. Bed elektrik memungkinkan perubahan posisi yang lebih mudah tanpa perlu banyak usaha fisik.

Penting untuk merawat bed pasien dengan baik untuk memastikan keamanan dan kenyamanan pasien. Perawat atau staf medis akan sering menggunakan bed pasien untuk memantau kondisi pasien, memberikan perawatan, dan memudahkan mobilitas pasien.

Ada berbagai jenis dan model bed pasien yang tersedia saat ini, dengan fitur dan fungsionalitas yang bervariasi sesuai dengan kebutuhan pasien dan lingkungan perawatan. Beberapa jenis/model bed pasien yang umum digunakan meliputi:

1. Bed Pasien Standar

Bed pasien standar adalah tempat tidur yang umumnya digunakan di rumah sakit atau fasilitas perawatan kesehatan. Model dasar yang umum digunakan di berbagai lingkungan perawatan.
Dilengkapi dengan fitur penyesuaian tinggi dan posisi kepala/kaki. Berikut adalah beberapa komponen dan fitur yang biasanya dimiliki oleh bed pasien standar:

1. Bingkai/Rangka

Terbuat dari logam atau kayu yang kuat dan tahan lama. Desain bingkai umumnya sederhana,    tetapi kokoh untuk mendukung berat pasien dengan aman.

2. Headboard dan Footboard

Headboard adalah bagian yang terletak di ujung kepala tempat tidur, sementara footboard            terletak di ujung kaki tempat tidur. Headboard dan footboard dapat menjadi bagian integral          dari desain bingkai atau terpisah.

3. Pegas dan Matras

Matras pasien diletakkan di atas pegas untuk memberikan dukungan dan kenyamanan. Matras sering kali dilapisi dengan bahan yang tahan terhadap cairan dan mudah dibersihkan untuk menjaga kebersihan.

4. Sisi yang dapat turun

Beberapa bed pasien standar memiliki sisi yang dapat diangkat dan diturunkan untuk memudahkan pasien masuk dan keluar dari tempat tidur. Sisi yang dapat turun juga membantu dalam perawatan pasien dan aktivitas sehari-hari.

5. Roda

Sebagian besar bed pasien standar dilengkapi dengan roda untuk memudahkan pergerakan tempat tidur di dalam ruangan. Roda biasanya dapat dikunci untuk mencegah pergerakan yang tidak diinginkan.

6. Ketinggian yang dapat disesuaikan

Bed pasien standar memiliki kemampuan untuk diatur tingginya sesuai dengan kebutuhan.
– Pengaturan ketinggian ini membantu perawat atau staf medis bekerja dengan nyaman dan memudahkan pasien masuk atau keluar dari tempat tidur.

7. Kontrol manual

Beberapa bed pasien standar dilengkapi dengan kontrol manual untuk mengatur posisi tempat tidur, seperti ketinggian dan kemiringan kepala dan kaki. Kontrol ini biasanya berbentuk pegangan yang mudah diakses oleh pasien atau perawat.

Bed pasien standar ini dirancang untuk memberikan kenyamanan, dukungan, dan kemudahan penggunaan baik bagi pasien maupun staf perawatan kesehatan. Fitur-fitur tersebut dirancang agar dapat dioperasikan dengan mudah dan memberikan fleksibilitas dalam perawatan pasien.

2. Bed Elektrik atau Motorized

Bed pasien elektrik adalah jenis tempat tidur khusus yang dilengkapi dengan sistem motor atau elektrik untuk mengatur berbagai posisi tempat tidur. Menggunakan motor untuk mengatur tinggi dan posisi kepala/kaki dengan mudah melalui kontrol elektronik. Bed ini dirancang untuk memberikan kenyamanan dan fleksibilitas yang lebih besar dalam perawatan pasien.

Berikut adalah beberapa komponen dan fitur utama dari bed pasien elektrik:

1. Motor Elektrik

Bed pasien elektrik dilengkapi dengan satu atau lebih motor elektrik yang mengontrol pengaturan posisi tempat tidur. Motor ini biasanya dapat dioperasikan menggunakan kontrol jarak jauh atau panel kontrol yang terpasang pada tempat tidur.

2. Pengaturan Ketinggian

Salah satu fitur utama bed pasien elektrik adalah kemampuan untuk mengatur ketinggian tempat tidur. Pengaturan ketinggian ini memudahkan perawat atau staf medis dalam memberikan perawatan dan memfasilitasi perubahan posisi pasien.

3. Pengaturan Kemiringan Kepala dan Kaki

Bed elektrik memungkinkan pengaturan kemiringan kepala dan kaki secara independen. Fitur ini bermanfaat untuk memberikan posisi yang nyaman kepada pasien, baik untuk makan, membaca, atau mengurangi tekanan pada bagian tertentu dari tubuh.

4. Kontrol Jarak Jauh atau Panel Kontrol

Bed pasien elektrik dilengkapi dengan kontrol jarak jauh atau panel kontrol yang memungkinkan pasien atau staf medis mengatur posisi tempat tidur dengan mudah. Kontrol ini seringkali memiliki tombol-tombol yang jelas dan mudah dimengerti.

5. Sistem Remot

Beberapa bed elektrik memiliki sistem remote yang memungkinkan perawat atau staf medis mengontrol beberapa tempat tidur secara bersamaan, memudahkan pengaturan di ruang rawat bersama.

6. Sensor Keselamatan

Bed pasien elektrik sering dilengkapi dengan sensor keselamatan untuk mendeteksi hambatan atau tekanan yang berlebihan yang dapat membahayakan pasien. Sensor ini dapat mematikan motor secara otomatis untuk mencegah cedera.

7. Baterai Cadangan (Opsional)

Beberapa bed pasien elektrik dilengkapi dengan baterai cadangan untuk menjaga fungsi motor selama pemadaman listrik. Ini membantu menjaga kenyamanan dan keamanan pasien dalam situasi darurat.

8. Desain Ergonomis

Bed elektrik dirancang dengan perhatian terhadap ergonomi untuk memberikan dukungan dan kenyamanan maksimal kepada pasien.

Bed pasien elektrik memberikan fleksibilitas dan kemudahan penggunaan yang lebih besar dibandingkan dengan bed pasien standar. Mereka sangat bermanfaat dalam menyediakan perawatan yang optimal dan memenuhi kebutuhan pasien yang memerlukan pengaturan posisi yang sering.

3. Bed Pasien Ginekologi atau Obstetri

Bed pasien ginekologi atau obstetri dirancang khusus untuk memenuhi kebutuhan perawatan wanita yang sedang hamil, melahirkan, atau menerima perawatan ginekologi. Bed ini memiliki fitur dan desain yang memungkinkan pelayanan medis yang optimal selama periode kehamilan, persalinan, dan perawatan ginekologi.

Berikut adalah beberapa fitur dan komponen yang biasanya ditemukan pada bed pasien ginekologi atau obstetri:

1. Posisi Fleksibel

Bed ini dapat menyesuaikan posisi secara fleksibel untuk memfasilitasi pemeriksaan ginekologi atau obstetri. Kemampuan untuk mengatur ketinggian dan kemiringan membantu dokter atau bidan memberikan perawatan yang efektif.

2. Stirrup atau Dukungan Kaki

Terdapat stirrup atau dukungan kaki yang memungkinkan pasien meletakkan kaki dalam posisi yang nyaman selama pemeriksaan atau persalinan. Stirrup ini dapat diatur sesuai kebutuhan.

3. Sistem Removable Pan

Beberapa bed ginekologi memiliki sistem removable pan atau wadah yang dapat dilepas untuk memudahkan akses selama pemeriksaan atau prosedur obstetri.

4. Dukungan Lumbal dan Punggung

Desain bed biasanya memperhatikan dukungan lumbal dan punggung untuk memberikan kenyamanan maksimal selama persalinan atau pemeriksaan.

5. Desain Terbuka di Bagian Bawah

Beberapa model bed pasien ginekologi memiliki desain terbuka di bagian bawah untuk memudahkan akses selama persalinan atau pemeriksaan.

6. Kontrol Elektrik

Sebagian besar bed ginekologi dilengkapi dengan kontrol elektrik untuk mengatur posisi, ketinggian, dan kemiringan dengan mudah. Kontrol ini seringkali dapat dioperasikan oleh dokter atau perawat.

7. Sensor Keselamatan

Sensor keselamatan dapat hadir untuk mendeteksi tekanan atau hambatan yang berlebihan dan menghentikan gerakan motor secara otomatis.

8. Pemantauan Jantung dan Fetal

Bed ginekologi canggih mungkin dilengkapi dengan sistem pemantauan jantung dan fetal untuk memantau kondisi ibu dan bayi selama persalinan.

9. Baterai Cadangan (Opsional)

Beberapa model bed ginekologi mungkin memiliki baterai cadangan untuk menjaga fungsi selama pemadaman listrik.

Bed pasien ginekologi atau obstetri didesain untuk menciptakan lingkungan yang mendukung dan memfasilitasi perawatan wanita selama masa kehamilan, persalinan, atau perawatan ginekologi. Dengan fitur-fitur khusus ini, bed ini membantu profesional medis memberikan perawatan yang lebih efisien dan nyaman.

4. Bed Pasien Pediatrik

Bed pasien pediatrik dirancang khusus untuk memenuhi kebutuhan anak-anak yang sedang menjalani perawatan medis. Bed ini memiliki fitur dan desain yang sesuai dengan karakteristik fisik dan keamanan anak-anak. Berikut adalah beberapa fitur dan komponen yang umumnya ditemukan pada bed pasien pediatrik:

1. Ukuran yang Disesuaikan

Bed pasien pediatrik dirancang dengan ukuran yang sesuai untuk anak-anak, memastikan kenyamanan dan keamanan pasien.

2. Desain yang Ramah Anak

Bed ini sering memiliki desain yang menarik dan bersahabat anak, dengan warna-warna cerah atau motif-motif yang disukai anak-anak. Desain ini bertujuan untuk menciptakan lingkungan yang lebih ramah dan membuat anak-anak merasa lebih nyaman.

3. Sisi Pengaman yang Tinggi

Bed pasien pediatrik biasanya dilengkapi dengan sisi pengaman yang tinggi untuk mencegah anak-anak jatuh dari tempat tidur. Sisi ini dapat diangkat atau diturunkan sesuai kebutuhan.

4. Pengaturan Ketinggian yang Mudah

Bed ini umumnya dapat diatur tingginya untuk memudahkan dokter atau perawat dalam memberikan perawatan dan interaksi dengan pasien anak-anak.

5. Stirrup atau Dukungan Kaki Khusus

Beberapa bed pasien pediatrik yang digunakan untuk pemeriksaan ginekologi atau urologi anak-anak mungkin dilengkapi dengan stirrup atau dukungan kaki yang disesuaikan dengan ukuran anak-anak.

6. Bantalan yang Nyaman

Matras atau bantalan tempat tidur pasien pediatrik umumnya dirancang untuk memberikan kenyamanan maksimal dan mendukung kondisi tubuh anak-anak.

7. Desain Terbuka di Bagian Bawah

Beberapa model bed pasien pediatrik memiliki desain terbuka di bagian bawah untuk memudahkan akses selama prosedur atau pemeriksaan.

8. Kontrol Elektrik atau Manual

Bed ini dapat dilengkapi dengan kontrol elektrik atau manual, tergantung pada modelnya. Kontrol ini memungkinkan pengaturan ketinggian dan posisi lainnya dengan mudah.

9. Sensor Keselamatan

Sensor keselamatan mungkin hadir untuk mendeteksi tekanan atau hambatan yang berlebihan, menjaga keamanan anak-anak yang sedang dirawat.

10. Fitur Hiasan atau Hiburannya

Beberapa model bed pasien pediatrik dapat memiliki fitur hiasan atau hiburan, seperti lampu tidur atau permainan, untuk menciptakan pengalaman yang lebih positif bagi anak-anak.

Bed pasien pediatrik didesain dengan memperhatikan keamanan dan kenyamanan anak-anak selama perawatan medis. Dengan demikian, mereka membantu menciptakan lingkungan yang mendukung pemulihan dan meredakan kecemasan anak-anak yang sedang dirawat.

5. Bed Pasien Anti-Dekubitus

Bed pasien anti-dekubitus, juga dikenal sebagai bed pasien anti-luka tekanan, dirancang khusus untuk mengurangi risiko dan mencegah terjadinya luka dekubitus atau luka tekan. Luka dekubitus merupakan luka yang terbentuk akibat tekanan yang terus-menerus pada bagian tubuh tertentu, biasanya terjadi pada pasien yang harus tinggal dalam posisi yang sama untuk waktu yang lama, seperti pada pasien yang terbaring atau duduk untuk waktu yang lama.Permukaan tidur bergerak secara periodik untuk mengurangi tekanan.

Berikut adalah beberapa fitur dan komponen yang umumnya ditemukan pada bed pasien anti-dekubitus:

1. Sistem Pengurangan Tekanan

Bed ini dilengkapi dengan sistem khusus yang membantu mengurangi tekanan pada area-area tertentu, seperti tulang belikat, pinggul, dan tumit, yang rentan terhadap luka dekubitus. Sistem ini dapat melibatkan udara atau busa khusus yang dapat diatur untuk mendistribusikan tekanan secara merata.

2. Pengaturan Tekanan Udara

Beberapa model bed anti-dekubitus menggunakan udara untuk menciptakan permukaan yang dapat diatur dan mengurangi tekanan pada titik-titik tertentu. Pengaturan tekanan udara dapat diubah sesuai dengan kebutuhan pasien.

3. Sistem Pemosisian Otomatis

Bed dapat dilengkapi dengan sistem pemosisian otomatis yang secara berkala mengubah posisi pasien untuk mencegah penumpukan tekanan pada satu area tubuh.

4. Teknologi Sensor

Bed anti-dekubitus sering dilengkapi dengan teknologi sensor yang dapat mendeteksi perubahan posisi tubuh pasien dan menyesuaikan tekanan secara otomatis.

5. Bantalan yang Khusus

Matras atau bantalan bed dirancang dengan bahan-bahan khusus yang dapat mengurangi gesekan dan tekanan pada kulit pasien. Bantalan ini dapat terbuat dari busa viskoelastis, gel, atau bahan lainnya yang dapat membantu mengurangi tekanan.

6. Desain Berlubang-lubang atau Sel

Beberapa bed anti-dekubitus memiliki desain berlubang atau sel-sel udara yang dapat mengurangi tekanan di area-area tertentu. Desain ini membantu meningkatkan sirkulasi udara dan mengurangi risiko luka dekubitus.

7. Kontrol Elektronik

Bed ini sering dilengkapi dengan kontrol elektronik yang memungkinkan pengaturan dan pemantauan sistem anti-dekubitus. Pengguna dapat mengontrol tingkat kekerasan atau kelembutan matras sesuai kebutuhan.

8. Baterai Cadangan (Opsional)

Beberapa model bed anti-dekubitus mungkin dilengkapi dengan baterai cadangan untuk menjaga fungsi sistem anti-dekubitus selama pemadaman listrik.

Bed pasien anti-dekubitus bertujuan untuk menjaga kenyamanan dan kesehatan pasien dengan mencegah terjadinya luka dekubitus. Pemilihan dan penggunaan bed ini dapat membantu meningkatkan perawatan dan meminimalkan risiko luka tekan pada pasien yang memiliki mobilitas terbatas atau mengalami kondisi medis tertentu.

6. Bed Pasien Trauma atau Intensive Care Unit (ICU)

Bed pasien trauma, juga dikenal sebagai bed trauma atau bed khusus trauma, adalah jenis tempat tidur yang dirancang untuk memberikan perawatan khusus kepada pasien dengan cedera serius atau trauma. Bed ini memperhatikan kebutuhan klinis pasien trauma dan memberikan fitur-fitur yang mendukung perawatan yang efektif dan nyaman. Berikut adalah beberapa fitur dan komponen yang umumnya ditemukan pada bed pasien trauma:

1. Desain yang Kokoh dan Tahan Lama

Bed trauma dirancang dengan bingkai yang kuat dan tahan lama untuk menanggung berat pasien yang mungkin memerlukan perawatan intensif atau prosedur medis yang intens.

2. Pengaturan Posisi yang Cepat dan Mudah

Bed ini biasanya dilengkapi dengan sistem pengaturan posisi yang cepat dan mudah, memungkinkan perawat atau staf medis untuk dengan cepat mengubah posisi pasien sesuai kebutuhan medis.

3. Kontrol Elektrik atau Pneumatik

Beberapa bed trauma menggunakan kontrol elektrik atau pneumatik yang memungkinkan pengaturan posisi dan ketinggian tempat tidur dengan mudah. Sistem ini memfasilitasi penanganan cepat dalam situasi darurat.

4. Papan Imobilisasi

Bed trauma dapat dilengkapi dengan papan imobilisasi yang dapat diaktifkan untuk menjaga stabilitas tubuh pasien selama prosedur atau transportasi.

5. Bantalan Anti-Desakan

Matras atau bantalan bed trauma sering kali dirancang untuk mengurangi tekanan pada bagian tubuh tertentu, mencegah terjadinya luka dekubitus pada pasien yang mungkin harus tinggal di tempat tidur untuk waktu yang lama.

6. Sistem Pengikat atau Pengaman

Untuk keamanan pasien, bed trauma dapat dilengkapi dengan sistem pengikat atau pengaman yang memastikan pasien tetap aman dan terkendali selama perawatan.

7. Akses Cepat ke Pasien

Desain bed trauma memperhatikan akses cepat ke pasien untuk memungkinkan perawat atau dokter melakukan tindakan medis yang diperlukan tanpa hambatan.

8. Kemampuan Pemantauan

Beberapa model bed trauma dapat dilengkapi dengan kemampuan pemantauan yang memungkinkan pengawasan vital sign pasien secara terus-menerus.

9. Desain Terbuka

Bed trauma dapat memiliki desain terbuka di bagian bawah untuk memudahkan pemeriksaan atau prosedur medis tanpa harus memindahkan pasien.

10. Baterai Cadangan (Opsional)

Beberapa bed trauma mungkin dilengkapi dengan baterai cadangan untuk menjaga fungsi sistem selama pemadaman listrik.

Bed pasien trauma dirancang untuk memberikan perawatan yang cepat dan efisien kepada pasien dengan cedera serius atau trauma. Fitur-fitur khusus ini membantu menciptakan lingkungan yang mendukung tindakan medis yang diperlukan untuk penanganan pasien trauma.

7. Bed Pasien Bariatric

Bed pasien bariatrik dirancang khusus untuk menyokong pasien yang mengalami obesitas atau memiliki berat badan yang signifikan di atas rata-rata. Bed ini memiliki fitur dan kapasitas yang ditingkatkan untuk memberikan dukungan yang aman dan nyaman bagi pasien bariatrik. Berikut adalah beberapa fitur dan komponen yang umumnya ditemukan pada bed pasien bariatrik:

1. Kapasitas Berat yang Tinggi

Salah satu fitur utama bed bariatrik adalah kapasitas berat yang lebih tinggi daripada bed pasien standar. Bed ini dapat menanggung berat badan yang lebih besar dengan keamanan dan kenyamanan.

2. Bingkai yang Kuat dan Stabil

Bed bariatrik dirancang dengan bingkai yang kuat dan stabil untuk menanggung beban berat yang signifikan. Material konstruksi sering kali lebih kokoh dan tahan lama.

3. Ukuran yang Luas

Bed ini memiliki ukuran yang lebih besar untuk memberikan ruang yang cukup bagi pasien bariatrik. Matras dan bantalan juga dirancang untuk memberikan dukungan yang merata di seluruh permukaan tubuh pasien.

4. Desain Khusus

Desain bed bariatrik dapat mencakup fitur-fitur yang mengakomodasi kebutuhan pasien, seperti ruang untuk peralatan medis, sisi yang dapat diangkat, atau desain yang memudahkan akses ke pasien.

5. Pengaturan Ketinggian yang Dapat Disesuaikan

Bed ini biasanya dilengkapi dengan kemampuan mengatur ketinggian, memudahkan staf medis dalam memberikan perawatan dan memfasilitasi aktivitas sehari-hari pasien.

6. Bantalan Anti-Desakan

Matras atau bantalan bed bariatrik sering dirancang untuk mengurangi tekanan pada kulit dan mencegah terjadinya luka dekubitus pada pasien yang mungkin tinggal di tempat tidur untuk waktu yang lama.

7. Sistem Pengaman Tambahan

Beberapa bed bariatrik mungkin dilengkapi dengan sistem pengaman tambahan, seperti pengaman sisi yang dapat dinaikkan atau pengaman penggulingan, untuk memastikan keamanan pasien.

8. Pengontrol Elektrik atau Pneumatik

Bed bariatrik sering dilengkapi dengan pengontrol elektrik atau pneumatik yang memungkinkan pengaturan posisi dan ketinggian dengan mudah.

9. Kontrol Posisi yang Lebih Fleksibel

Bed ini dapat memiliki lebih banyak pilihan kontrol posisi untuk memberikan fleksibilitas yang lebih besar dalam merawat pasien bariatrik.

10. Desain Terbuka

Beberapa bed bariatrik memiliki desain terbuka untuk memudahkan pemeriksaan atau prosedur medis tanpa harus memindahkan pasien.

Bed pasien bariatrik bertujuan untuk memberikan perawatan yang aman, nyaman, dan efektif bagi pasien dengan kebutuhan berat badan yang tinggi. Dengan fitur-fitur khusus ini, bed ini mendukung perawatan medis yang optimal bagi populasi pasien bariatrik.

8. Bed Pasien Orthopedi

Bed pasien orthopedi dirancang khusus untuk memenuhi kebutuhan pasien dengan masalah ortopedi, seperti cedera atau kondisi muskuloskeletal yang memerlukan perawatan khusus. Bed ini memberikan dukungan yang tepat dan nyaman untuk pasien yang memerlukan pemulihan setelah operasi ortopedi atau mengalami cedera pada tulang atau sendi. Berikut adalah beberapa fitur dan komponen yang umumnya ditemukan pada bed pasien orthopedi:

1. Sistem Pengaturan Posisi

Bed orthopedi dilengkapi dengan sistem pengaturan posisi yang dapat disesuaikan untuk mendukung pasien dengan kenyamanan maksimal. Pengaturan ini dapat mencakup kemampuan mengangkat dan menurunkan bagian tertentu dari tempat tidur.

2. Bantalan yang Sesuai

Matras atau bantalan bed dirancang untuk memberikan dukungan yang tepat pada area-area yang mungkin membutuhkan perhatian ekstra, seperti punggung, pinggul, atau area-operasi.

3. Desain Terbuka di Bagian Bawah

Beberapa bed orthopedi memiliki desain terbuka di bagian bawah untuk memudahkan pemeriksaan atau perawatan di area-operasi tanpa memindahkan pasien.

4. Bingkai yang Stabil

Bed ini memiliki bingkai yang kokoh dan stabil untuk menanggung berat pasien dan mendukung gerakan yang aman selama perawatan.

5. Pengaturan Ketinggian yang Dapat Disesuaikan

Bed orthopedi sering kali dapat diatur tingginya, memungkinkan dokter atau staf medis untuk dengan mudah mencapai area-operasi atau melakukan pemeriksaan.

6. Dukungan Kaki yang Terpisah

Beberapa model bed orthopedi dapat memiliki dukungan kaki yang terpisah atau stirrup yang dirancang untuk memberikan dukungan tambahan pada area kaki dan pergelangan kaki.

7. Pemosisian Otomatis atau Semi-Otomatis

Beberapa bed orthopedi dapat dilengkapi dengan sistem pemosisian otomatis atau semi-otomatis yang memungkinkan perubahan posisi dengan cepat dan akurat.

8. Sistem Pengaman atau Pengikat

Bed ini sering memiliki sistem pengaman atau pengikat untuk memastikan pasien tetap dalam posisi yang aman selama perawatan.

9. Baterai Cadangan (Opsional)

Beberapa model bed orthopedi mungkin dilengkapi dengan baterai cadangan untuk menjaga fungsi sistem selama pemadaman listrik.

10. Kontrol Elektrik atau Pneumatik

Bed orthopedi dapat dilengkapi dengan kontrol elektrik atau pneumatik yang memungkinkan pengaturan posisi dan ketinggian tempat tidur dengan mudah.

Bed pasien orthopedi bertujuan untuk memberikan dukungan yang optimal selama perawatan pasien dengan masalah ortopedi. Fitur-fitur khusus ini membantu memfasilitasi perawatan dan pemulihan pasien setelah intervensi ortopedi, serta memberikan kondisi yang nyaman selama pemulihan.

9. Bed Pasien Psychiatric atau Mental Health

Bed pasien orthopedi dirancang khusus untuk memenuhi kebutuhan pasien dengan masalah ortopedi, seperti cedera atau kondisi muskuloskeletal yang memerlukan perawatan khusus. Bed ini memberikan dukungan yang tepat dan nyaman untuk pasien yang memerlukan pemulihan setelah operasi ortopedi atau mengalami cedera pada tulang atau sendi. Berikut adalah beberapa fitur dan komponen yang umumnya ditemukan pada bed pasien orthopedi:

1. Sistem Pengaturan Posisi

Bed orthopedi dilengkapi dengan sistem pengaturan posisi yang dapat disesuaikan untuk mendukung pasien dengan kenyamanan maksimal. Pengaturan ini dapat mencakup kemampuan mengangkat dan menurunkan bagian tertentu dari tempat tidur.

2. Bantalan yang Sesuai

Matras atau bantalan bed dirancang untuk memberikan dukungan yang tepat pada area-area yang mungkin membutuhkan perhatian ekstra, seperti punggung, pinggul, atau area-operasi.

3. Desain Terbuka di Bagian Bawah

Beberapa bed orthopedi memiliki desain terbuka di bagian bawah untuk memudahkan pemeriksaan atau perawatan di area-operasi tanpa memindahkan pasien.

4. Bingkai yang Stabil

Bed ini memiliki bingkai yang kokoh dan stabil untuk menanggung berat pasien dan mendukung gerakan yang aman selama perawatan.

5. Pengaturan Ketinggian yang Dapat Disesuaikan

Bed orthopedi sering kali dapat diatur tingginya, memungkinkan dokter atau staf medis untuk dengan mudah mencapai area-operasi atau melakukan pemeriksaan.

6. Dukungan Kaki yang Terpisah

Beberapa model bed orthopedi dapat memiliki dukungan kaki yang terpisah atau stirrup yang dirancang untuk memberikan dukungan tambahan pada area kaki dan pergelangan kaki.

7. Pemosisian Otomatis atau Semi-Otomatis

Beberapa bed orthopedi dapat dilengkapi dengan sistem pemosisian otomatis atau semi-otomatis yang memungkinkan perubahan posisi dengan cepat dan akurat.

8. Sistem Pengaman atau Pengikat

Bed ini sering memiliki sistem pengaman atau pengikat untuk memastikan pasien tetap dalam posisi yang aman selama perawatan.

9. Baterai Cadangan (Opsional)

Beberapa model bed orthopedi mungkin dilengkapi dengan baterai cadangan untuk menjaga fungsi sistem selama pemadaman listrik.

10. Kontrol Elektrik atau Pneumatik

Bed orthopedi dapat dilengkapi dengan kontrol elektrik atau pneumatik yang memungkinkan pengaturan posisi dan ketinggian tempat tidur dengan mudah.

Bed pasien orthopedi bertujuan untuk memberikan dukungan yang optimal selama perawatan pasien dengan masalah ortopedi. Fitur-fitur khusus ini membantu memfasilitasi perawatan dan pemulihan pasien setelah intervensi ortopedi, serta memberikan kondisi yang nyaman selama pemulihan.

10. Bed Pasien Hospice

Bed pasien hospice merujuk pada tempat tidur yang dirancang khusus untuk memenuhi kebutuhan pasien yang sedang menerima perawatan hospice. Hospice adalah bentuk perawatan paliatif yang bertujuan memberikan kenyamanan dan dukungan bagi individu yang menghadapi penyakit terminal atau akhir hidup. Bed pasien hospice memiliki fitur dan desain yang mendukung perawatan yang ramah dan nyaman bagi pasien serta kenyamanan bagi keluarga. Berikut adalah beberapa fitur dan komponen yang umumnya ditemukan pada bed pasien hospice:

1. Kenyamanan dan Kepastian

Desain bed hospice memprioritaskan kenyamanan pasien untuk memberikan rasa aman dan tenang selama fase akhir hidup. Matras dan bantalan bed dirancang untuk memberikan dukungan yang lembut dan sesuai dengan kebutuhan pasien.

2. Sisi yang Dapat Turun

Bed ini sering dilengkapi dengan sisi yang dapat diturunkan untuk memudahkan pasien dan memberikan akses lebih baik bagi staf medis atau keluarga. Sisi yang dapat diturunkan juga memfasilitasi transfer pasien dengan lebih mudah.

3. Kontrol Ketinggian yang Mudah

Bed hospice dapat diatur tingginya untuk memudahkan perawat atau keluarga dalam memberikan perawatan dan interaksi dengan pasien. Kontrol ketinggian ini biasanya mudah dioperasikan.

4. Desain yang Bersahabat dan Ramah

Desain bed hospice sering kali lebih bersahabat dan dapat menciptakan lingkungan yang menenangkan. Warna dan desain dapat dipilih untuk menciptakan suasana yang lebih ramah.

5. Fitur Hospice Penuh Pasien (Full-Featured Hospice)

Beberapa bed hospice mungkin memiliki fitur khusus, seperti pemantauan vital sign pasien, kemampuan untuk memberikan obat secara terprogram, atau fitur lain yang dapat membantu dalam memberikan perawatan paliatif yang sesuai.

6. Bantalan yang Menyokong Posisi Tubuh

Matras dan bantalan bed hospice dapat dirancang untuk memberikan dukungan yang optimal terhadap posisi tubuh pasien, mencegah rasa tidak nyaman atau nyeri.

7. Aksesibilitas dan Mobilitas

Beberapa model bed hospice mungkin dilengkapi dengan roda untuk memudahkan mobilitas tempat tidur di dalam ruangan atau untuk memindahkan pasien jika diperlukan.

8. Keselamatan Pasien

Keselamatan pasien menjadi prioritas utama, dan bed hospice dapat memiliki fitur pengaman tambahan, seperti rem pada roda atau sistem pengaman samping, untuk meminimalkan risiko jatuh.

9. Desain Terbuka

Desain bed hospice bisa terbuka di bagian bawah untuk memudahkan pemeriksaan atau perawatan tanpa harus memindahkan pasien secara signifikan.

Bed pasien hospice didesain untuk menciptakan lingkungan yang hangat dan mendukung bagi pasien pada tahap akhir hidup mereka. Fitur-fitur ini membantu memastikan bahwa pasien dan keluarga merasa dihargai, nyaman, dan mendapatkan perawatan yang sesuai dengan kebutuhan paliatif mereka.

Penting untuk mencatat bahwa setiap jenis bed pasien ini dapat memiliki berbagai fitur tambahan, termasuk sistem pemantauan, lampu baca, dan aksesori lainnya sesuai dengan kebutuhan spesifik pasien dan fasilitas kesehatan. Pemilihan bed pasien harus disesuaikan dengan kondisi kesehatan pasien dan tujuan perawatan yang diinginkan.

Beli Bed Pasien di bawah ini:

klik di sini

Tags: , , , , , , , ,

Bagikan ke

Tipe-Tipe Bed Pasien yang Ada di Rumah Sakit

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Laundry Trolley dengan Tutup Kain
28 June 2023

Troli laundry adalah kendaraan beroda yang digunakan untuk mengangkut dan menyortir cucian di fasilitas laundry, termasuk di rumah sakit, hotel,... selengkapnya

Kelebihan Material ABS untuk Bed Pasien
19 April 2023

ABS (Acrylonitrile Butadiene Styrene) adalah jenis bahan termoplastik yang umumnya digunakan dalam berbagai produk konsumen dan industri. ABS dibuat dari... selengkapnya

Keunggulan Tiang Infus Stainless untuk Rumah Sakit
31 March 2023

Ini Dia Keunggulan Tiang Infus Stainless untuk Rumah Sakit Bagi orang awam berada keberadaan rumah sakit adalah untuk mendapatkan pengobatan.... selengkapnya

Kegunaan Troli Instrumen di Kehidupan Sehari-hari
10 November 2023

Troli instrumen adalah perangkat atau alat yang dirancang khusus untuk mengangkut, menyimpan, dan mengorganisir instrumen medis atau peralatan medis di... selengkapnya

Lampu Apa saja Yang Biasa digunakan untuk Lampu Sorot Medis?
6 March 2023

Lampu Medis Berdasarkan Jenis Lampunya Menggunakan Lampu LED Saat ini kebanyakan medical light menggunakan lampu LED. Kelebihan lampu LED adalah... selengkapnya

Uraian Spesifikasi Bed Pasien 1 Crank Polywood
22 May 2023

Tempat tidur pasien, juga dikenal sebagai “bed pasien” atau “ranjang pasien,” adalah tempat yang dirancang khusus untuk digunakan oleh pasien... selengkapnya

Kegunaan Troli waskom untuk Pasien
27 March 2023

Troli waskom Waskom adalah tempat yang digunakan untuk menaruh air atau cairan yang digunakan untuk mengelap serta memandikan pasien bedrest.... selengkapnya

Bed Pasien ABS 1 Engkol Manual
11 May 2023

Bed pasien adalah tempat tidur yang dirancang untuk digunakan oleh pasien di sebuah fasilitas kesehatan seperti rumah sakit, klinik, atau... selengkapnya

Bed Pasien Poliwood 2 Crank – Ranjang Pasien dengan Bahan Berkualitas
22 June 2023

“Bed pasien” merujuk pada tempat tidur khusus yang digunakan untuk merawat pasien di rumah sakit atau fasilitas kesehatan lainnya. Bed... selengkapnya

Beberapa Tipe Meja Periksa / Examination Table
15 March 2023

Meja periksa dalam ilmu kedokteran adalah meja yang diperuntukan bagi pasien atau penderita penyakit untuk dapat berbaring dan di diagnose... selengkapnya

Tipe-Tipe Bed Pasien yang Ada di Rumah Sakit

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah: